Everything Happen For A Reason

Everything Happen For A Reason

Tuesday, June 21, 2016

16 Ramadhan 1437H

Wow.. wow...

Harini dah masuk ramadhan ke-16... Tak sempat nak pejam celik... Dah separuh liga kedua dah.. 

Kelmarin, lepas subuh dan terlelap sebentar, bila terjaga tu, saya terus terpikir... "Awat teruk sangat hang ni Hidayah"

Teruk nya rasa.. Looser betul lah. 
Tahun ni, hanya sehari saja saya dapat berbuka di masjid.. Itu pun waktu minggu pertama berpuasa, kemudian banyaknya dihabiskan berbuka dirumah sewa keseorangan atau diluar bersama zuhana (selain pulang ke kampung berbuka dengan ayahbonda tercinta... ditemani hujan yang turun renyai menyembah bumi bersama angin petir pada satu malam jumaat minggu lepas)..

Kegembiraan dalam bulan puasa salah satunya adalah dapat berbuka beramai-ramai di masjid dan terus solat jemaah dan terusan dapat berikhtikaf sehingga terawih.. orang kata waktu sekarang la (bujang kan!!!) nak menikmati semua ini.. Jangan bila sudah ada tanggungjawab baru mahu menyesal.. Seronok tahu balik kerja tak payah susah payah pikir dan masak menu berbuka.. Kat masjid, cuma ceduk makanan, baca doa berbuka, makan dan disudahi dengan doa selepas makan.. Letak semula pinggan kotor ditempat yang disediakan... Taraaaaa.. setel puasa pada hari itu... Seronok kan, umpama raja sehari..

Oh, terlupa, semalam saya berbuka di masjid USM bersama Eju.. Ya, Eju yang sudah sebati jiwa dan raga bersama USM tu.. Jangan di tanya pengalaman kami berbuka di Puncak Mutiara.. Sesungguhnya ia amatlah menyedihkan.. Tapi, asalkan Eju gembira pada hari lahirnya, sudah cukup mengubat kekecewaan saya pada hari itu.. Cukuplah sekali itu saya berbuka di tempat sebegitu.. Sesungguhnya ia tidak cocok buat saya yang miskin dan makan banyak ini... Malas mahu diceritakan besar-besaran..

Tapi kekecewaan ini belum dapat mengatasi kekecewaan saya terhadap SADA.. Bayangkan sehingga 16 Ramadhan ini, hanya tak sampai sebelah tangan bilangan hari yang bekalan air mencukupi.. Sampaikan emak saya kata "Tak payah balik beramai-ramai sekaligus, tak da air sekarang" ..Sedih pulak saya... Sampai hati SADA buat saya yang keseorangan ini begini... I hate u!!! I hate u...


Berbalik kepada kisah semalam..
Saya ke USM untuk mendapatkan endorsement dari supervisor dan dekan.. Malangnya dekan belum sign lagi sebab dia sibuk... lantok lah.. Yang penting supervisor dan internal examiner dah sahkan thesis saya yang telah melalui 3 kali pembetulan bersama internal examiner yang ciwi itu.. (ciwi tu maksudnya cerewet)... Tapi internal examiner yang cantik tu memang baik sangat.. Dia siap cakap "Saya minta maaf yer kalau saya ada cakap apa-apa yang menyakitkan hati awak"
Sweet sangat.. Dia takda salah apa pun, pembetulan pun bukan banyak mana pun.. Cuma jadi lambat sebab Dr. tu banyak outstation dan dia sangat sibuk.. Tapi, iols ok jer..

Kalau ikutkan supervisor, dia nak saya konvo pada akhir April lepas.. Ah sudah... Saya taknak la.. Saya nak konvo dengan meriah dan bersama orang tersayang November nanti, baru best.. Jadi, saya saja lambat-lambatkan hantar thesis kepada internal examiner dan berdoa dia tak check cepat-cepat.. Lagipun, sedara saya kahwin awal Mei, kesian pulak kalau takda family saya yang tolong sewaktu majlis dia..

Nak ditambahkan cerita, masa tu anak sedara saya yang sakit tu masih sangat lemah.. Tak sanggup nak bergembira di saat semua tengah berduka.. Alhamdulillah, dia dah boleh berjalan sekarang, dah berselera makan dan dah bertambah sedikit berat badannya.. Alhamdullilah, moga dia sihat sepenuhnya..


Eh, cerita asalnya nak bagitahu peristiwa sewaktu jumpa supervisor.. Bukanlah peristiwa sangat pun, cuma sedikit saja apa yang dibincangkan bersama beliau.. lebih kurang kata-kata terakhir beliau..

"Hidayah, nasihat Dr untuk kamu, kamu kena read, read, read... Untuk kebaikan SIRIM dan kamu sendiri.. Jangan baca jurnal sangat, baca buku... Luaskan pengetahuan.. baca secara details.. Ingat, kamu kena baca..."

Yer, ini orang kedua suruh saya baca.. 

Dulu En Nik (senior researcher, merangkap projek member).. Dia pun nasihatkan suruh membaca... kiranya dia orang pertama la yang cakap "Baca, banyakkan membaca"

Baiklah... Eh, baca blog aci tak???? hahahha


Tadi, terkejut betul saya.. Rupanya YM online sudah tiada.. 
Adalah perasaan sayu sedikit bertapak di sanubari..
YM online meninggalkan kenangan manis untuk ramai orang..
Dulu, saya kenal Joe (umpama seorang abang Joe ni) melalui YM.. 
Masa tu saya di Matriks Penang.. 
Lepas habis matriks, saya pun lupa YM messenger tu, terus lupakan dan tak pernah online..
Sampailah saya dah bekerja dan dah sambung master..
Satu malam di USM sewaktu saya melepak di bilik Eju, tiba-tiba ada orang tegur saya di YM,
"Salam, saya tak pasti awak ni siapa, tapi nama awak dah lama dalam akaun friendlist saya?"
Punya la saya fikir-fikir-fikir, baru ingat bahawa saya pernah berkawan dengan dia..
Sampai dia dah anak tiga sekarang pun kami masih berbaik.. dengan isterinya dan anak-anaknya yang selalu saya ikuti perkembangan mereka..

Selamat tinggal YM!!!! (menangis lagi di bucu katil)



Post a Comment